Menhub: Hasil Investigasi JT-610 Paling Cepat 6 Bulan

oleh
Menteri Perhubungan Budi Karya memberi keterangan pers tentang Lion Air. (Ft: Antara)

JENDELANASIONAL.COM —  Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan hasil investasi dari Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) terhadap kecelakaan pesawat Lion Air JT 610 paling cepat terbit enam bulan kemudian.

“Saya tanya KNKT berapa lama proses itu berlaku. Memang cukup lama, paling tidak itu enam bulan karena ada beberapa proses dilakukan,” kata Budi usai pembukaan Lokakarya Wartawan di Jakarta, Jumat (2/11/2018).

Budi mengatakan saat ini masih fokus pada pencarian kotak hitam kedua, karena baru satu ditemukan, antara Flight Data Recorder atau Cockpit Voice Recoder (CVR).

“Sekarang baru ketemu yang FDR, satu lagi ada CVR, kita tunggu dan harapkan 1-2 hari ini jalan,” katanya.

Dia mengatakan KNKT juga akan meminta data dari pihak menufaktur, dalam hal ini, Boeing untuk melengkapi bahan investigasi.

“Juga karena ada konfirmasi yang harus dilakukan manufakturnya dan pihak tertentu. Seperti apa tindak lanjutnya itu nanti,” katanya.

Saat ini KNKT sudah bertemu dengan pihak Boeing untuk merancang proses investigasi termasuk pendampingan dalam hal-hal teknis.

“Yang sudah ketemu Boeing itu KNKT. Saya belum tau apa yang dibicarakan,” katanya.

Sementara itu, KNKT tengah merancang rencana investigasi dengan Boeing terkait jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 di Tanjung Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10).

“Kami punya rencana investigasi seperti apa kemudian dia masuk mana saja yang bisa dibantu,” kata Investigator Transportasi Udara KNKT Ony Suryo Wibowo.

Selain itu, dia juga meminta buku panduan (manual book) Boeing-737 Max 8 untuk dipelajari sebagai bagian dari proses investigasi.

“Buku. Kita kan ga punya buku, manual book untuk Max-8,” katanya.

Dia mengatakan akan berupaya menemukan kotak hitam yang kedua, karena sampai saat ini dirinya masih belum bisa menentukan kotak hitam yang telah didapatkan itu Flight Data Recorder (FDR) atau Cockpit Voice Recorder (CVR).

Ony menjelaskan apabila CVR tidak ditemukan, maka akan sangat sulit untuk melakukan investigasi karena tidak ada data kuat.

“Ya akan sulit. Kita ga punya data apapun. Apabila hanya FDR itu bisa tapi itu kan angka, kalau ketemu angka itu kan gambar sebenarnya seperti apa. Mungkin kalau CVR-nya aja, ngomong-ngomong di cockpit. Saya melotot ke Anda, emangnya FDR tahu matanya kemana tangannya kemana, intonasinya seperti apa,” katanya.

Sementara itu, KNKT hanya memiliki 30 hari untuk menemukan isi kotak hitam. (Ryman)